Assalammualaikum,

Blog ini menyediakan himpunanan hadis Rasullulah SAW yang pelbagai untuk rujukkan umat islam.Sesiapa yang ingin mencari rujukkan hadis - hadis Rasullullah SAW , anda telah menemui blog yang berkenaan . Sesungguhnya seseorang muslim yang beriman itu tidak akan sesat selagi berpegang teguh kepada Al - Quran dan Sunnah ( Hadis ) Rasullullah SAW.Sesiapa yang bercanggah tentang sesuatu perkara dan hilang pedoman , kembalilah pada Al - Quran dan Hadis Rasullulah , nescaya engkau pasti selamat.Semakin dekat hari Kiamat itu , maka manusia akan semakin hilang pedoman , maka Al - Quran dan Hadis Rasullullah lah yang akan membantu.Semoga dengan terciptanya blog ini akan dapat memudahkan urusan kalian semua.Insyallah , blog ini akan sentiasa di Update dengan izin Allah SWT.



تَرَكْتُ فِيْكُمْ اَمْرَيْنِ مَا اِنْ تَمَسَكْتُمْ بِهِمَا لَنْ تَضِلُّوْا اَبَدَ
كِتَابَ اللهِ وَسُنَّتِى
Ku tinggalkan kepadamu (umat Islam) dua pusaka abadi, apabila kamu berpegang kepadanya
nescaya kamu tidak akan sesat ,iaitu Kitab Allah (Al Quran) dan Sunnahku
عَنْ سَلْمَةَ قَالَ سَمِعْتُ
رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
يَقُولُ مَنْ يَقُلُ عَلَى مَا أَقُلُ فَلْيَتَبَوَّا مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ
Dari salmah katanya :
Rasulullah s.a.w. bersabda :
"Barang siapa yang mengatakan sesuatu yang tidak pernah kuucapkan
maka menepati tempat duduknya di neraka."
Hadis sahih riwayat Muslim




Himpunan Hadis Hadis Rasullulah ( Zikir )

Share

Bab adab berzikir selepas solat
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَخْبَرَهُ أنَّ رَفْعَ الضَّوْتِ
بِالذِّكْرِحِيْنَ ينْصَرِفَ النَّاسُ مِنَ المَكْتُو بَةِ
عَلَى عَهْد النَّبِىِ صَلَّى اللهِ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
وَأَنَّهُ قَالَ قَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ كُنْتُ
أَعْلَمُ إِذَا انْصَرَفُوا بِذَلِكَ إِذَا سَنِعْتُهُ
Dari Ibnu Abbas, katanya : "Bahawa zikir dengan suara lantang
setelah selesai sembahyang adalah kebiasaan di zaman
Nabi s.a.w. Kata Ibnu Abbas: Jika telah ku dengar suara berzikir,
tahulah saya bahawa orang telah bubar sembahyang."
Hadis sahih riwayat Muslim
 
Bab Berzikir dengan suara lantang

عَنْ أَبِى الزُّبَيْرِ قَالَ كانَ ابنُ الزُبَيْرِ يَقُولُ
فِى دُبُرِ كُلِّ صَللاةٍ حِيْنَ يُسَلِّمُ
لا إله إلا الله وَحْدَهُ لا شَرِيْلَ لَهُ
لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَئٍ قَدِيْرٌ
لاحَولَ وَلاقُوَّةَ إِلا بالله لا إله إلا اللهُ
وَلا نَعْبُدُ إلا إيَّاهُ لَهُ النِّعْمَةُ وَلَدُ الْفَضْلُ وَلَهُ الشَّنَاءُ الْحَسَنُ
لا إله إلا الله مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ وَلَوْكَرِهَ الْكافِرُوْنَ
وَقَالَ كانَ رَسُولُ الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم
يُهَلِّلُ بِهِنَّ دُبُرَكُلِّ صَلاة
ٍ
Dari Abu Zubair, katanya; "Adalah Abdullah bin Zubair
mengucapkan pada tiap-tiap selesai sembahyang,
sesudah memberi salam;
"Tidak ada tuhan yang layak disembah melainkan Allah,
yang tiada sekutu bagiNya. Dialah yang berhak dipuja dan dipuji
dan hanya Dialah yang Maha Kuasa atas segala sesuatu,
 Tiada daya upaya dan kekuatan makhluk ini kecuali
dengan kehendak dan kekuatan dari Allah.
Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah.
Kami tidaklah akan menyembah kecuali kepadaNya.
Hanya Dia yang memiliki nikmat, hanya Dia yang
memiliki kurnia, hanya Dia pula yang empunya pujian yang baik.
Tiada Tuhan kecuali Allah.
Itulah puji yang dipersembahkan kepadaNya oleh
para Mukhsinin walaupun kaum yang engkar membencinya."
Kata Abdullah bi Zubair ; "Adalah Rasulullah s.a.w.
mengucapkannya dengan  suara yang lantang tiap-tiap selesai
sembahyang."
 
Hadis sahih riwayat Muslim
 
Bab Zikir Siti Fatimah
عَنْ أبِي هُرَيرَةَ وَهَذَا حَدِيْثُ قتيبة أَنَّ فُقَرَاءَ
المهاجرين أَتوا رَسُولُ الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم
فَقَالُوا ذَهَبَ أَهْلُ الْدُّثُورِ بٍالدَّرَجَاتِ الْعُلَى
وَالنَّعِيْمِ الْمُقِيْمِ فَقَالَ وَمَاذَالَ قَالُوا يُصَلُّونَ كَمَا نُصَلِّى
وَيَصُونُونَ وَلا نَتَّصَدَّقُ وَيُعْتِقُونَ وَلا نُعْتِقُ
 رَسُولُ الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم  أفلا
أُعَلِّمُكُم شَيْئَا تُدْرِكُونَ بِهِ مَنْ سَبَقَكُم وَتَسْبِقُونَ
بِهِ مَنْ بَعْدَكُمْ وَلا يَكُونُ أَحَدٌ أَفضَلَ مِنْكُمْ
الاَّ مَنْ صَنَعَ مِثْلَ مَاصَنَعْتُمْ قَالَوا بَلَى يَرَسُولَ الله
قَالَ تَسْبِحُونَ وَتُكَبِّرُونَ وَتَحْمَدُونَ دُبُرَ كُلِّ صَلاةِ
ثَلا ثَاوَثَلا ثِيْنَ مَرَّةُ قَالَ أبُوَصَالِحٍ
فَرَجَعَ فَقَرَاءُ للهَا جِرِينَ إِلَى
رَسُولُ الله صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم
فَقَالُوا سَمِعَ إخْوَانُنَا أَهْلُ الأَموَالِ بِمَا
فَعَلْنَا فَفَعَلُوا مِثْلَهُ فَقَالَ
رَسُولُ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم
ذَلِكَ فَضْلُ الله يؤْتِيهِ مَنْ يشاءُ
Dari Abu Hurairah r.a., katanya : Bahawa oang-orang miskin
dari sahabat Muhajirin datang kepada Rasulullah s.a.w. lalu
berkata: "Orang kaya boleh mendapatkan darjat yang tinggi
dan syurga abadi." Kata Rasulullah s.a.w.: "Apakah yang
engkau maksudkan?" Jawab mereka itu : "Mereka sembahyang
seperti kami, puasa seperti kami, tetapi mengeluarkan sedekah
dan memerdekakan sahaya, hanya dapat dicapai oleh orang
kaya saja, sedangkan kami tidak. " Kata Rasulullah s.a.w.
: "Maukah kamu kuajarkan sesuatu gar kamu dapat mengejar
usaha orang yang terdahulu, dan mendahului usaha orang
orang zaman akan datang, bahkan deengan itu kelak tak
ada orang yang lebih baik/utama dari pada kamu kecuali
yang berbuat seperti kamu." Jawab kaum miskin itu :
Baiklah. Bersabda Rasullah s.a.w. : "Bacalah oleh kamu
masing-masing ; tasbih, takbir dan tahmid tiap-tiap selesai
sembahyang, masing-masing tiga puluh tiga kali. Kata Abu Saleh
( seorang periwayat hadis ini ) : " Setelah beberapa lama,
orang-orang miskin itupun kembali lagi mengadu kepada Rasullah
s.a.w. sambil berkata : Bahawa orang-orang kaya itu telah
dapat mendengar kami, dan telah berbuat pula seperti kami."
Kata Rasullah s.a.w. : " Ya, hal itu hanya kemurahan Allah
yang diberikanNya kepada siapa yang dikehendakiNya."
 
Hadis sahih riwayat Muslim